The King 2 Hearts Episode 1

2 Apr


Drama ini diawali dengan scene pada tahun 1989.

Seorang remaja laki-laki terbangun ditengan malam karena mendengar suara berdengung disuatu tempat. Ia terlihat cemas saat melewati lorong-loromng belakang dan akhirnya sampai ke tempat kepala penasehat Eun Kyu Tae (Lee Soon Jae).

Kepala penasehat itu menunduk memberi hormat dan memanggil dengan sebutan “Putra Mahkota”. Pangeran bertanya: “Apakah perang sudah dimulai?”


Kyu Tae mengatakan tidak, itu adalah Tembok Berlin yang runtuh di malam hari. Pangeran, Lee Jae Kang (Lee Sung-min) lalu bergabung dengan keluarganya saat mereka menonton tembok itu runtuh di televisi. 

Adik laki-lakinya terbangun dan marah tentang gameboy nya macet, Kakaknya berkata kalau sekarang belum waktunya. Ibunya mengantar kembali si kecil ke tempat tidur,  pangeran dan ayahnya menonton kembang api pada layar kaca.    

Anak laki-laki yang marah itu adalah Lee Jae Ha (Lee Seung Gi) yang masih berusia sepuluh tahun. Ibunya (ratu yang diperankan oleh Yoon Yeo Jung) membawanya ke sekolah dimana dia memukul pada gadis pertama yang ia lihat dan mengundangnya ke istana untuk berkencan. 

Jae Ha  lari untuk mencari kakak nya. Tapi Jae-kang sibuk juga, karena beberapa anak laki-laki dari kelasnya mulai memojokkannya yang  mengatakan kalau keluarga mereka adalah orang-orang yang membayar untuk gaya hidup mewah nya. Jae kang  menahan amarahnya, karena dia tahu dia tidak seharusnya melawan.

Akhirnya Jae Ha menemukan kakaknya. Anak-anak yang mengejek Jae Kang tadi mulai menyerang Jae kang. Jae Ha yang melihatnya berusaha menolong kakaknya, tapi mereka malah mendorong Jae Ha sehingga dia terjatuh. Melihat adiknya didorong Jae Kang pun sudah tidak bisa mengendalikan diri lagi, dia pun melawan mereka. 


Setelah Jae Kang membalas mereka, akhirnya mereka kalah semua, dan tiba-tiba salah satu dari mereka mengambil pena dari sakunya, dan menusuk Jae Ha dengan pena itu. Akhirnya guru mereka datang dan menghentikan perkelahian mereka. Anak yang menusuk Jae Ha pun menyembunyikan penanya yang dia gunakan tadi. 

Jae-kang langsung memerika luka Jae-ha, dan meyakinkan kalau jangan sampai memberitahu Ibunya  tentang pertarungan itu. Jae Kang: “Mengapa kau melawan mereka? Kau masih kecil”, Jae-ha berkata ” karena kau akan terluka” Adik kakak yang kompak dan saling menyayangi. 
Jae-ha mengatakan kakak tidak boleh terluka, karena kakak akan menjadi raja di masa depan. Jae-kang mengatakan tidak apa-apa, karena jika terjadi sesuatu padanya, Jae-ha dapat menggantikannya menjadi raja. Anak kecil akan merinding walau hanya memikirkannya, bahkan pada usia seperti itu, dan Jae Ha mengatakan TIDAK, karena semua itu akan mengganggunya. Yang paling penting, gameboy nya akan diambil. Jadi “Jika Anda membuat saya menjadi raja, berarti Anda mati.” 

Jae-kang mengunci Jae Ha di ruang sebagai hukuman atas pikiran tidak setia itu. Jae-ha pun cemberut, ia melihat sesuatu yang aneh dengan jendela di sisi lain ruangan. Dia melihat bayangan seseorang dari balik jendela. Dan orang itu menulis sebuah kalimat “I AM KING” 


(cerita masa kecil yang menggambarkan kekompakkan kakak dan adik…..)

23  Tahun Kemudian!!!!!

 Jae Ha dewasa (Lee Seung Gi), batuk-batuk selama pelatihan militer. Sampai-sampai dia berteriak, “Kakak!” karena sudah tidak tahan lagi dengan atihan militer itu Jae Ha melarikan diri dan mengakibatkan keributan besar.

Dia mengeluh seperti anak kecil sepanjang perjalanan keluar, dan berteriak kalau mereka semua akan kehilangan baju mereka, ia akan melihat untuk itu. Jadi, pada dasarnya dia masih sama seperti anak kecil.

Sementara itu Kakaknya Jae Kang  sudah  menjadi raja baru. Jae-kang berjalan melalui lorong yang sama seperti pada saat scene awal drama ini. Dia pergi ke pertemuan antara petinggi jenderal dari Korea Utara dan Korea Selatan. 

Jae Kang naik ke podium dan mengatakan bahwa dua puluh tiga tahun yang lalu, ayahnya menyaksikan tembok Berlin roboh dan mengatakan bahwa akan datang hari dimana tentara Korea Utara dan Korea Selatan akan berjuang dan berlatih bersama-sama. 
Dia mengatakan bahwa hari itu telah tiba, dan mengumumkan partisipasi bersama tentara dari kedua negara di kompetisi internasional, yang disebut kejuaraan dunia Officer (pada dasarnya mereka sedang memasuki salah satu negara untuk sebuah game perang internasional). 

Salah satu jenderal Korea Utara mengatakan dia punya kandidat besar yaitu seorang prajurit wanita, dan diperkenalkanlah Kim Hang Ah (Ha Ji Won). Hang Ah pun ikut dalam penyeleksian diapun harus melawan prajurit laki-laki. 

Waktu untuk pertunjukan besar, untuk melihat siapa yang akan berada di tim akhir. Hang-ah maju ketempat pertandingan dan melawan prajurit-prajurit itu dengan mudah. Hang Ah dapat merobohkan setiap orang yang melawannya. Tiba-tiba ada seseorang yang berniat menggunakan kursi dan mau diayunkan padanya. Tapi Hang Ah dapat menyelesaikan orang itu dengan mudah (Ji Won jadi jagoan euuuy). Jendral yang menyuruhnya ikut berpartisipasi itu memberi standing ovation pada Hang Ah seperti seorang ayah yang sangat bangga pada anaknya.

Hari berikutnya Hang Ah  melihat wajahnya di cermin, melihat luka dan memar pada wajahnya. Hari ini dia berpakaian rapi dan pergi ke kereta bawah tanah dengan sepatu hak tinggi, untuk bertemu dengan teman-temannya. 
Ternyata teman-temannya menjebaknya pada kencan buta, dan mereka mendesah saat melihat pada luka dan lingkaran hitam pada wajah Hang Ah. Mereka berkata kalau ayahnya tidak memiliki prospek yang baik baginya, karena menjadikannya sebagai seorang prajurit bukan menjadi seorang perempuan. Mereka melatih nya tentang bagaimana menjadi feminin.

Hang Ah berkencan, dia pun berjalan-jalan, dan dia mulai melihat ke bawah dengan gugup di tangannya … Dia ingat bagaimana teman-temannya menyuruh dia untuk berpengangan tangan.


Dia gelisah mencoba untuk tangannya lebih dekat dengan-nya … dan kemudian ketika mereka saling melihat, dia langsung meminta maaf dan menarik diri.

Tapi laki-laki itu cukup berani mendekatinya. Dia melihat sekeliling dan kemudian menarik ke samping, bersandar untuk ciuman. Hang Ah  menutup matanya, musik romantis, butiran salju jatuh … 


Dan ketika laki-laki itu mendekat,  secara reflek  Hang Ah mendorong wajah laki-laki itu menjauh darinya. Akhirya laki-laki itu berkata kalau dia akan menelpon dan pergi meninggalkan Hang Ah sendirian. Hang Ah mendesah dan melihat ke tangan sendiri, seperti mengkhianatinya. 

Jenderal mendesak Hang Ah untuk bergabung dengan tim dan dia menolak, dia mengatakan cukup buruk untuk dirinya kalau seluruh negeri pikir dia menakutkan sebagai pembunuh pria. Jendral mengatakan kalau masalah Hang Ah adalah pada emosinya, Hang Ah kurang bisa mengontrol emosinya. Hang Ah cemberut dan berkata kalau semua itu adalah salah jendral. Sementara gadis-gadis lain sedang sibuk belajar bagaimana mendandani diri mereka sendiri, tapi dia malah sibuk belajar bagaimana menjadi seorang prajurit. 
Jendral: “Jadi … apa yang Anda katakan adalah, Anda tidak ingin bergabung dengan tim karena akan mengganggu kehidupan kencan Anda?” Dia akhirnya menyadari cara untuk menghubungkan, dan menjanjikan bahwa sebagai gantinya, ia akan bertanggung jawab atas kehidupan cintanya. 

Saat sedang naik bus mata Hang-ah melebar saat  melihat aktor  favoritnya di billboard. Hang Ah  mendesah menyadari kalau Hyun Bin sudah keluar dari latihan militernya. Tapi kemudian ia melihat di sebuah billboard yang lebih besar dari Hyun Bin, dan dia benar-benar menekan wajahnya ke jendela: “Hyun Binnie!”

Ketua tim nya Rhee Kang-Seok (Jung Man-shik) mendesah dia mengatakan padanya untuk berhenti dengan hal-hal remeh, hanya untuk melihat billboard. 

Mereka tiba di istana untuk bertemu raja, dan bisa dihentikan oleh beberapa petugas keamanan testi, yang menolak untuk membiarkan anggota ketiga dalam tim mereka, Kwong Young Bae (Choi Kwon), karena logam di jari kakinya. 
Hang-ah  menolak untuk membiarkan dia kembali ke bawah, dan dia menceritakan Young-bae untuk menggaruk atau menggigit jari kakinya sampai ia sampai ke logam, karena mereka tidak mempercayai mereka. Dia menatap ke bawah wanita keamanan seperti dia akan melawan, tapi untungnya ajudan kerajaan Eun Kyu-tae tiba untuk meminta maaf atas sensitivitas dan membolahkan mereka masuk.

Raja menyambut mereka semua, dan ayah Hang-ah memperkenalkan dirinya dengan bangga sebagai putrinya. Hang Ah sangat resmi di depan raja, tapi kemudian ia berbisik kepada ayahnya seperti gadis kecil. Dia bertanya kapan mereka akan memenuhi seluruh tim, dan Jae-kang mengatakan mereka akan bertemu besok. 

Pindah ke ruangan yang penuh dengan jenderal dan raja masuk. Semua orang memberi hormat pada Jae-kang, sementara Jae-ha melakukan hal konyol dengan mengedipkan mata-salut pada kakaknya, Jae Kang tersenyum padanya. 

Mereka pergi bersama-sama, dan Jae-kang mengucapkan selamat kepada Jae Ha karena sudah  menyelesaikan tugas tentaranya. Jae-ha hanya sibuk berpikir tentang gadis-gadis yang akan dia lihat setelah kembali dari pelatihan militer, dia bersandar dengan nyaman. Jae-kang memperhatikan adiknya itu. Lee Jae Ha sebagai putra mahkota akan menjadi anggota tim WOC Utara-Selatan.

Lee Jae Ha terkejut saat megetahui dirinya akan diikutkan dalam anggota tim WOC Utara-Selatan. Ia berkata kalau ini adalah tidak manusiawi, karena dia baru saja dibebaskan dari tentara beberapa jam lalu. Tapi kakaknya berkata kalau Jae Ha sudah menandatangi kontraknya  dalam perjalanan sebelumnya, yang tentu saja Jae Ha  tidak sempat untuk membaca sebelumnya. 
Jae-ha bertanya, “Apakah ini semacam perdamaian antara Korea Utara dan Korea Selatan?” Jae-kang bahkan tidak ragu-ragu menjawab: “Ya. Jadi, saya menggunakan Anda, oke? ” 
Pertahanan Jae-ha yang retak ia mengatakan pada kakaknya kalau sepanjang sejarah, pangeran selalu berusaha untuk merebut tahta, membunuh saudara-saudara mereka untuk kekuasaan politik. Tapi Jae Ha selalu dilindungi kakaknya, tidak pernah sekalipun mencoba membunuhnya.

Jae-kang mengingatkan kepadanya bahwa ia tidak ingin menjadi raja, yang tampaknya tidak peduli kepada Jae-ha saat ini. Jae Ha bertanya mengapa kakaknya begitu terobsesi dengan WOC saja-apakah ini karena Ayahnya? 
Jae-kang berkata kepadanya ya, ini adalah warisan ayah mereka dan mimpinya. Tapi Jae-ha bertanya mengapa dia, mengapa mereka harus menjadi orang-orang yang melakukan itu semua. 
Jae-ha: “Karena kau raja? Ya, kita adalah keluarga kerajaan. Bahkan di era Joseon, tetapi pada abad ke-21. Apakah Anda tahu apa artinya? Ini berarti kita wayang”

Jae Ha mengatakan bahwa tugas mereka adalah untuk tersenyum di depan kamera seperti boneka kecil yang baik dan tidak ada lagi. Jae-kang mendongak ke arahnya, marah dan sakit hati dengan kata-katanya. 


Hang-ah akan diwawancarai untuk tim WOC, dengan jenderal dari kedua belah pihak melakukan wawancara. Hang Ah meyakinkan mereka bahwa dia akan mengajarkan tentara menjadi pembunuh, tapi itu hanya pekerjaan, dan dia masih seorang prajurit. 

Dia memberitahu mereka bahwa dia hampir tidak dapat mengingat pelatihan pembunuh nya pula, dan jika dia melakukan pekerjaan yang buruk di sini, mereka dapat memecatnya.


Mereka menanyakan apakah dia sudah bertemu semua orang di tim, dan Hang Ah bilang ya, kecuali satu. Jenderal selatan mengatakan yang terakhir itu baru saja tiba: ” Dia adalah putra mahkota, saudara raja ” Hang Ah terkejut mendengarnya.

Jae-ha masih sibuk berusaha meyakinkan kakaknya kalau ini bukan tugas mereka.

Kali ini Jae-kang bersikap keras, dan mengatakan Jae-ha untuk menyebutkan satu hal dia lakukan untuk negara ini. Jika ia tidak ingin melakukan ini, maka ia dapat meninggalkan istana, dan ia berjalan keluar. 

Jae-ha berdiri di luar, kena hukum, karena Eun Kyu-tae membacakan pada dia perintah kerajaan untuk Jae-ha yang akan ditendang keluar dari istana atau … dia mau bergabung dengan pelatihan WOC. Itu cukup untuk membuat Jae-ha untuk setuju. Eun Kyu-tae tersenyum, dan mengatakan bahwa anaknya sendiri akan berada di tim, jadi dia bisa meminta bantuan. 
Tiba-tiba pintu terbuka dan suara yang tegas memerintahkan dia. Eun Kyung Shi (Jo Jung-seok), sudah menunggu. 

Jae-ha bertanya apakah dia anak sekretaris kerajaan, dan meminta pisau, karena ia berpikir jika ia memotong jarinya dia bisa keluar dari pelatihan seperti kelas atau sesuatu. Tapi Shi Kyung orangnya serius dan dia hanya berdiri memperhatikan Jae Ha. 
Jae-ha melihat pistol di sarung Shi Kyung. “Sebuah pistol … Oke, mari kita pergi dengan pistol. Dapatkah Anda menembak saya di sini, juuuuust nyaris memukul jari”

Bermain bersama, Shi Kyung mengambil pistol keluar. Jae-ha mengernyit segera, memutuskan pistol adalah ide yang buruk. Tapi Shi Kyung menunjukkan pistol langsung ke hatinya. Jae-ha bertanya apa yang dia lakukan, dan kemudian tantangan dia untuk menembak jika dia punya nyali. 
Dia tertawa, mengambil senjata itu, berkata, “Ini adalah bagaimana Anda menembak …” sambil menarik hak pemicu di wajah Shi Kyung. Jae-ha terkejut lebih dari siapa pun. 
Bunyi  tembakan keluar dan semua orang bangun dengan kaget. Jae Ha berteriak, “Apakah Anda benar-benar mencoba untuk membunuh saya?” Pengawal berjalan mendekati mereka untuk memeriksa mereka, senjata ditarik, Shi Kyung mengatakan bahwa dia melakukan penembakan. Jae-ha mengatakan kepada mereka kalau mereka hanya main-main, tetapi terlihat geram saat melihat wajah Shi Kyung.

Jae Ha menggeram, “Apakah ayahmu tahu apa yang sedang anda lakukan? Sayang sekali bagi Anda, karena balas dendam saya tidak mengenal batas. Anda akan mati”

Shi Kyung tidak bergeming, dan bahkan tersenyum kembali. Dia mengatakan bahwa Jae-ha agak berbeda dari yang diiklankan, dan memberitahu petugas untuk membawanya ke asrama. Dia meninggalkan Jae-ha yang marah.

Saat berjalan ke kamarnya dia melihat Kang Seok yang sedang bertelanjang dada dan sedang latihan. Jae-ha lalu diam-diam menutup pintu dan meneruskan perjalanan kekamarnya.

Percakapan antara Jae-ha dengan utusan Korea selatan, di mana ia menegaskan bahwa ia tidak bisa satu ruangan dengan orang itu, itu menunjukkan prasangka yang jelas ke arah Utara. Dia bertanya mengapa Shi Kyung mendapat kamar sendiri, dengan alasan bahwa mereka tidak dapat memiliki orang-orang jenis judul di sini, seperti Team Leader dan Putra Mahkota. 
Jendral  mengatakan bahwa itu peraturan, dan mengatakan bahwa untuk menjadi adil, kedua pemimpin tim bisa berbagi kamar … tapi pemimpin tim Utara adalah wanita. 
Jae-ha tiba-tiba menyala: “Seorang wanita? Ada seorang wanita … disini? ”

Hang-ah akan diberitahu tentang situasi kamar nya.


Kedua tim akhirnya bertemu saat makan malam, dan Hang-ah menyapa masing-masing dengan jabat tangan. Jae-ha terlambat dan mendesah ketika ia melihat Hang-ah, bergumam pelan bahwa ia bodoh untuk mengharapkan seorang wanita. 
Saat Jae-ha melewati Hang -ah, Hang-ah mengatakan kalau dia cukup familiar dengan Jae-ha, dia memiliki tahi lalat di pantatnya, kan? Hang-ah memanggil temannya untuk maju. Ketika semua orang duduk, Jae Ha menendang kursi punya Shi Kyung, sehingga  pria itu tergeletak di lantai. Shi Kyung bangun dan mengatakan itu adalah kecerobohan sendiri.

Makan malam pun dimulai dan Hang Ah meminta semua orang untuk memperkenalkan diri. Ketika membahas sambutan pasukan mereka, Jae Ha menyebutkan latihan perang yang dilakukan oleh Korea Selatan di mana tim berpura-pura menaklukkan Pyongyang. Hal ini tentu membuat Kang Seok marah Tapi Hang  Ah memberitahu dia untuk tenang. Ketika petugas lainnya mengumumkan bahwa dia dari pasukan tertentu, Jae Ha bangkit dan mengatakan bahwa pasukannya membunuh dua puluh pasangan pasukannya. Hang Ah terus memintanya untuk diam, tapi Jae Ha mengabaikan dan akhirnya mengatakan kepadanya untuk berhenti memanggilnya “kawan” karena ia tidak pernah akan menjadi kawan dia. Mereka saling menatap, Hang Ah memintanya pergi keluar.


Hang-ah pergi ke kamar mandi bersama Jae-ha kemudian meminta dia untuk memeriksa apakah ada orang di dalam kamar mandi atau kamera pengintai. 

Jae Ha masuk dan memeriksa keadaan sekitar, yang ketika itu Hang-ah mengunci pintu dan kemudian mulai menendang pantat Jae Ha dengan pel. Hang-ah menahan tangannya di belakang punggungnya dan mengatakan kepadanya bahwa ia harus memperkenalkan dirinya sekarang. Dia adalah anggota pasukan elit khusus, yang merupakan unit pelatihan pembunuh. Jae-ha tidak bisa berbuat apa-apa dia kalah dari Hang-ah.

Source my-allaboutdrama

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: