The King 2 Hearts Episode 2

2 Apr

Setelah Hang-ah membuat Jae-ha ketakutan ketika Hang-ah mengatakan siapa dirinya, dia mengatakan pada Jae-ha kalau dia adalah pasukan khusus yang dilatih untuk membunuh Pangeran Korea Selatan. Hang-ah bangkit seraya membersihkan dirinya dari debu, dia mengklarifikasi kata-katanya lagi, kalau semua itu dulu (sebagai pasukan pembunuh pangeran) dan dia disini sekarang hanya bertugas untuk melatih  WOC. Dia pun mengulurkan tangan untuk membantu Jae-ha berdiri. Hang-ah berkata lagi kalau tidak perlu khawatir karena semua itu masa lalu, dan sekarang mereka sudah berdamai.

Kita beralih ke Frankfurt (Jerman) Ada seorang pria tua sedang diperiksa oleh dokter sementara seorang pria muda dengan penuh air mata menunggu disampingnya. Setelah dokter pergi, pria yang lebih muda itu kemudian mendekat dan memgang tangan pria tua itu. Pria tua meminta maaf pada anaknya John karena tidak bisa berbuat banyak untuknya. Yohanes kalau ayahnya sudah banyak melakukan semua untuknya. Dia memberinya pena dari Amerika Serikat, dan pena ini adalah pena yang membuatnya iri teman-teman sekelasnya. Melihat pena itu, teringat kembali peristiwa saat Yohanes menikam Jae-ha dengan pena itu dan saat dia menulis di kaca dengan kalimat “I AM KING).

Ayahnya meminta untuk mendengarkan musik dan Yohanes (nama Korea Kim Bong-goo) menghidupkan musik dan terdengarlah lagu Star Wars. Setelah ituAyahnya menyerahkan pada anaknya kertas-kertas yang telah memindahkan nema kepemilikian Klub M pada Bong-goo, Bong-goo pun sambil menangis menerima yang pemberian ayahnya, yang mana itu semua adalah jerih payah, hasil keringat ayahnya. Ketika ayah meminta air, Bong Goo berjalan pergi untuk mengambil air melalui panggilan telepon.

Raja Jae-kang sedang mendengarkan pengarahan Sekretaris Eun, yang mengatakan bahwa baik AS dan Cina sedang  menunggu dan melihat sikap sementara komite WOC yang menerapkan tim Korea bersama. Kang-jae mendesah dan Sekretaris Eun bertanya apakah dia khawatir tentang Klub M? Jae Kang mengatakan Club M telah sepi belakangan ini. Dia mengatakan kalau ketuanya sedang sakit sehingga klub ini mungkin menangani urusan internal. Jae Kang mengatakan WOC akan merugikan Klub M, yang sebagian besar berasal dari pendapatan perdagangan senjata internasional, yaitu mereka butuhkan untuk berada di negara perang, bukan damai. 

Seorang wanita sedang makan sepotong coklat saat ia naik lift dengan dua anak buahnya. Wanita itu masuk ke dalam ruangan dan melewati Bong Goo yang duduk di sana dalam keadaan linglung dan hanya mengklik pena berulang kali. Wanita itu jarum suntik yang berisi racun. 

Bong Goo hanya memainkan penanya dan ayahnya dibunuh tepat dibelakangnya. Dia teringat kembali ke adegan-adegan dari masa lalunya dan juga apa yang tampaknya dari masa depan, termasuk Kang Jae, Jae Ha, dan bahkan tentara Korea Utara. Ketua mati dan akhirnya Bong Goo menghentikan untuk mengklik pena itu.


Bong Goo bangkit dan pergi, tetapi bukan hanya berjalan di sebuah lorong, ia meluncur ke bawah seolah-olah ia sedang bahagia. Saat ia berjalan keluar ke lobi, dia tiba-tiba berhenti dan melihat surat-surat kepemilikan klub di tangannya. 
Dia senyum dan dipelunya itu ke dadanya. Ternyata kematian ayahnya membuat dia gembira.

Jae Ha sedang teleconference dengan Jae Kang dan merengek tentang dua hal mengerikan yang terjadi padanya: yang pertama pemimpin tim Korea Utara sudah menendang pantatnya di kamar kecil dan mengancam hidupnya, dan sesama anggota tim Korea Selatan Eun Kyung Shi, putra Sekretaris Eun, menunjukkan pistol kearah Jae Ha. Kang Jae hanya memghiburnya. Kang Jae memberitahu Sekretaris Eun untuk tidak perlu khawatir, karena semua itu karena kesalahan Jae-ha sendiri.

Jae Ha berjalan ke kamar asramanya dan mendesah ketika ia tahu kalau dia sekarang tidak sekamar dengan Kang Seok tetapi dengan musuh baru Kim Hang Ah. Jae Ha masuk kekamarnya yang didalamnya sudash ada Hang-ah sedang meletakkan semua pakaian dalamnya kedalam kantong khusus dan menguncinya. Jae-ha kalau yang  ia dengar Korea Selatan memiliki banyak penyimpang. Jae Ha membongkar barang-barangnya dengan mengambil mejanya penuh produk perawatan kulit.

Hang Ah melihatnya dan sisi feminin nya muncul, diapun berjalan ke meja Jae-he dengan bersemangat untuk melihat apa saja yang Jae-ha gunakan. Jae Ha menawarkan untuk membiarkan Hang-ah mencoba beberapa. Hang-ah mengambil salah satunya dan mneyemprotkannya ke tangan,  diapun malu-malu mengatakan kalau ia tidak perlu memberikan dia begitu banyak. Jae-ha mengatakan padanya untuk menggunakan lebih banyak lebih baik. Hang-ah dengan bahagia menggosokkannya di pipinya tiba-tiba dia berhenti beberapa saat karena terasa aneh. Jae Ha kemudian mengatakan kalau yang Hang-ah pakai adalah krim cukurnya. Hang-ah melotot ke arahnya.

Pada hari pertama pelatihan, kedua tim duduk dan belajar tentang sejarah WOC. Dan Jae Ha ditanya siapa yang memenangkan WOC pertama kali? Jae Ha dengan percaya diri menjawab Tim dari Space. Semua orang melihat kearahnya. Kemudian Hang Ah mengungkapkan bahwa AS yang memenangkan WOC pertama dan sejak itu negara-negara Barat telah mendominasi. Korea selatan maupun Korea Utara belum pernah berpartisipasi karena mereka tidak pernah bekerja sama sebelumnya. Instruktur menegaskan kalau mereka harus menganggapnya serius karena itu adalah sebuah acara yang belum pernah terjadi sebelumnya. 

Tiba-tiba lampu ditembak dari luar dan kemudian penembak jitu masuk dari jendela dan menembaki ruangan. Semua orang merangkak di bawah meja sedangkan sniper memberi perintah pada semua orang untuk tidak bergerak. Tiba-tiba dua penembak jitu yang lain masuk melalui jendela, semua senjata otomatis mereka pegang. Ketika instruktur mereka mencoba untuk mendapatkan bantuan, dia ditembak dan tewas dengan memuncratkan darah di mana-mana.

 
Hang Ah, Kang Seok, dan Shi Kyung semua melakukan kontak mata dan tim WOC (kecuali Jae Ha) melawan kembali. Jae Ha mencoba untuk merangkak keluar pintu tapi terhalangi oleh tubuh instruktur yang sudah mati. Setelah tim WOC berhasil menundukkan penembak jitu, mereka menyadari kalau senjata mereka semua kosong tidak ada peluru. Ternyata semua itu adalah tes pertama mereka. Instruktur yang tadinya tertembak rupanya pura-pura mati. Setelah itu mereka diminta mempraktekkan kembali urutan kejadian yang baru saja terjadi. Jae Ha yang masih berada dilantai diminta instruktur untuk berpartisipasi kembali.


Tim diberikan model mainan untuk membantu mereka menciptakan urutan kejadian. Semua orang berpartisipasi dan Hang Ah yang paling ingat dengan urutan kejadiannya. Tiba-tiba Jae Ha mengumumkan dengan suara yang sangat serius bahwa mereka yang melupakan hal yang paling penting. Dia pergi ke papan putih dan menarik dua lingkaran, satu adalah musuh dan yang lainnya adalah Tim WOC.Dia menarik garis antara dua lingkaran dan mengatakan pekerjaan mereka adalah untuk menjaga musuh keluar, selain dia. Hahha,,, Jae-ha juga ingin dianggap dalam tim itu, tapi sayangnya dia tidak bisa apa-apa.

 
Hang Ah dan Shi Kyung bertanya apa yang akan lakukan Jae Ha, yang tidak ingin dan tidak memiliki stamina fisik untuk berlatih dengan mereka. Jae Ha bahkan tidak bisa menjalankan satu putaran! Shi Kyung mengatakan dia akan mengurus itu, Akhirnya Shi Kyung berlari lari dengan mengenakan ransel raksasa. Hang Ah dan Kang Seok menonton Shi Kyung berlari dan berkata bagaimana dia bisa melakukan itu. Jae Ha tiba, dan ketika ditanya bagaimana perasaannya melihat kawan kecapekan, Jae Ha mengatakan ia merasa sesuatu. Jae Ha sekarang merasa bahwa Shi Kyung gila. Kang Seok mengeluh karena dia akan berpasangan dengan Jae Ha, Hang Ah mengingatkan kepadanya bahwa itu hanya satu minggu dan setelah itu mereka akan kembali di wilayah mereka.

Bus membawa Tim WOC melewati DMZ pimpinan di Korea Utara. Tim WOC akan melatih satu minggu di Selatan dan satu minggu di Utara. Orang Utara senang bisa kembali ke rumah, menghirup udara yang mereka kenal. Kang Seok menyerahkan telepon pada Jae Ha untuk digunakan saat dia di Utara. Jae Ha tidak terkesan karena itu hanya pinjaman. Ketika Jae Ha melihat keluar dan melihat beberapa billboard yang memuji dan bekerja keras untuk mencapai tujuan, termasuk satu yang menggunakan anjing sebagai metafora, dia bertanya apakah pemimpin Korea Utara adalah anjing? Kang Seok marah sementara Shi Kyung hanya berdiri. Hang Ah hanya dengan tenang memberitahu Kang Seok untuk kembali ke tempat duduknya. 

Tim WOC tiba di asrama mereka di Korea Utara dan Jae Ha pergi untuk memeriksa kamarnya, yang dihiasi dengan warna merah semua dengan ton propaganda komunis terpampang di mana-mana. Ketika Jae Ha melihat ke luar jendela, ia melihat Tim WOC yang lain berkumpul di sekitar api unggun. Hang Ah menyanyikan lagu karya Korea Utara tentang bagaimana dia paling bahagia ketika dia bekerja. Ketika ia bernyanyi, ia membuat gerakan tangan dan ekspresi wajah yang menunjukkan sebenarnya Hang Ah.

 
Ketika anggota tim Selatan diminta untuk bernyanyi, Shi Kyung mulai bermain gitar dan ia bernyanyi dan anggota lainnya berkata lagu ini indah dan sederhana.Akhirnya Shi Kyung jadi sangat terhanyut ke dalamnya dan dia jauh lebih baik sehingga anggota lain berhenti bernyanyi dan semua orang hanya mendengarkan Shi Kyung bernyanyi. Terutama Hang Ah, yang duduk di sana dan terpesona melihat Shi Kyung. Tiba-tiba jadi kacau saat Jae-ha menelpon ponsel Shi Kyung.


Jae Ha mengeluh tidak mendapatkan makan, dan menolak untuk bergabung dengan mereka karena dia bukan primata dan tidak mungkin makan di luar. Dia menanyakan tentang donat nya yang dikirim di sini, dan mengatakan kalau itu sudah diserahkan ke aula. Jae Ha meninggalkan kamar asramanya untuk berangkat ke aula untuk menemukan donat nya. 
Sepanjang jalan ia berhenti untuk mengambil setengah gambar-gambar perempuan berpakaian acak yang ditinggalkan di lantai.Tiba-tiba ia mendengar pembicaraan dari sebuah ruangan, dan Jae Ha mengupingnya. Kang Seok berkata kalau pangeran korea selatan itu tidak berguna dan Hang ah mengingatkan Kang-seok untuk tetap menjalankan tugasnya. Mereka berbicara tentang membunuh dengan jarum beracun mematikan yang akan segera menghentikan jantung. Hang Ah memberitahu mereka untuk tidak berubah, tidak peduli berapa banyak mereka membenci Jae Ha.


Hang Ah berjalan keluar dan melihat Jae Ha di sana, bertanya berapa banyak dia mendengar. 
Dia mengatakan kepadanya bahwa mereka hanya bercanda. Jae Ha mengatakan kepadanya untuk menenangkan Kang Seok. Hang Ah mengiyakan.

 
Shi Kyung, yang jogging diinformasikan oleh Jae Ha bahwa ia akan berpartisipasi dalam pelatihan khusus. Shi Kyung begitu tersentuh bahwa ia meraih tangan Jae Ha. Ketika Jae Ha mengatakan dia akan berlatih dengan Hang Ah, Shi Kyung menyarankan sebaliknya ketika Jae Ha menarik dia dalam dan mencoba untuk menunjukkan bahwa ia sedang terancam Jarum Keracunan Nuklir! 
Hang Ah berjalan lagi dan bertanya apa yang mereka bicarakan? Sambil menyeringai.


Shi Kyung pergi dan mendorong Jae Ha, yang berjalan pada treadmill. Kyung Shi memberitahu pangeran “pertempuran” sebelum pergi. Jae Ha mengeluh tentang Shi Kyung begitu yang tulus, dan Hang Ah berkata pria seperti itu jarang ada bahkan di Korea Utara. 

Ibu Ratu telah membaca cerita tentang keluarga kerajaan yang berniat untuk Pangeran Jae Ha menikah dengan Korea Utara dan dengan demikian menyatukan kembali kedua negara. Raja Jae Kang berkata kalau itu tidak benar. Tapi kemudian Jae Kang pembicaraan dengan ayah Hang Ah dan mengungkapkan bahwa rencana ini memang nyata, Mereka membahas calon dari Korea Utara, Kang Jae dan bertanya tentang Hang Ah. Ayahnya merendahkan dia, mengatakan dia terlalu tua apa dengan usia tiga puluh tahun, dan dia tidak tertarik dengan berpacaran meskipun semua pria ingin mengencaninya. Kang Jae meyakinkan ayah Hang Ah bahwa ia akan menghapus namanya dari daftar itu.


Tim WOC sedang latihan di ruang angkat beban. Hang Ah mendapat telepon dari teman lama Ki-woon. Segera Hang Ah menjawabnya dengan semangat, yang membuat Jae Ha penasaran. Kemudian Hang Ah langsung memakai make up sementara Jae Ha duduk di tempat tidur dan melihat jam tangan dia. Ketika Jae-ha bertanya apakah dia akan bertemu kekasih, Hang-ah mengatakan dia akan bertemu dengan teman lama. Hang-ah memperingatkan Jae Ha untuk tetap berlatih meskipun dia berada di luar malam ini, dia memiliki mata-mata untuk menunggunya.

Hang Ah berjalan dengan stasiun kereta bawah tanah dan menabrak seseorang, menjatuhkan kompak nya. Hang ah lalu teringat pada masa lalunya saat temannya Ki-woo memberinya kompak. Waktu itu Hang-ah  menertawakan dia, dan menanyakan apakah dia sudah membuangnya maka dia memberinya hadiah yang ditujukan untuk wanita lain. Mereka membahas kalau mereka tidak memiliki siapa pun, dan Ki Woon menyarankan mereka untuk membuat perjanjian perkawinan jika suatu saat mereka berdua masih single. Waktu itu Hang Ah bercanda kalau dia punya banyak pria yang menunggu untuk mengencaninya. Hang-ah tersenyum mengingat memori itu. Dengan hati gembira Hang- ah berjalan untuk menemui Ki-woon. 

Ketika Hang Ah berjalan ke tempat dimana mereka seharusnya bertemu, tempat itu begitu gelap dan kemudian tiba-tiba lampu satu persatu menyala. Sekelompok teman menyanyi dan Ki Woon membawa buket bunga di belakang punggungnya saat ia gugup tersenyum. Ki Woon menawarkan bunga ke Hang An dan kemudian dia berlutut, menanyakan apakah dia mau bersamanya. Hang Ah, tapi sebelum Hang-ah mengambil buket bunga itu, tiba-tiba Ki Woon berdiri dan bertanya pada teman-teman kalau ia melakukannya dengan baik? Semua orang mengatakan ia, karena sudah membuat Hang Ah malu, jadi semua gadis akan senang jika diperlakukan seperti itu.

Kasian Hang Ah, dia hampir menangis karena semua yang diperlakukan padanya. Ki Woon kemudian mempraktikkan gerakan bunga pada Hang Ah beberapa kali lagi. Melihat Hang Ah yang berubah ekspresinya, (menjadi sedih) Ki Woon bertanya apa ada yang salah? Hang-ah tidak mengatakan apa-apa dan langsung pergi.


Jae Ha sudah mendapat satu donat berharga dan memakannya. Hang Ah datang dan Jae Ha cemas bertanya mengapa dia pulang begitu cepat? Jae-ha menggigit donatnya lalu bergabung dengan Hang-ah di atas treadmill. Dia bertanya apakah ada sesuatu yang salah, dan ketika Hang Ah mengambil dua langkah, dia terjatuh dari treadmill. Jae Ha memeriksa pergelangan kakinya, Hang Ah tak sanggup lagi dan dia menangis.


Hang Ah menceritakan semuanya pada Jae-ha dan Jae-ha ikut  marah karena Hang-ah diperlakukan seperti itu. Jae Ha mengatakan bahwa laki-laki dari Korea Utara dan Korea Selatan semua sama. Hang Ah harus melupakan orang ini, akan adal yang lebih baik akan datang padanya. Dia berumur tiga puluh tahun dan itu adalah permulaan. Hang Ah berkata itu hanya di Korea Selatan, di sini di Korea Utara dia dianggap di perawan tua. Ditambah lagi dia seorang prajurit. Dia pernah jatuh cinta sebelumnya, semua yang dia inginkan adalah seorang pria dengan wajah yang sedang-sedang saja dan yang pasti menyayanginya.  Itu tidak terlalu sulit, kan? Meskipun ia harus setidaknya lebih tinggi. Dan tidak akan ada orang yang berbicara jelek tentang dia.


Hang-ah mulai menceritakan pada Jae-ha tentang semua hal yang dia cari dalam pria impiannya. Dia harus bisa diandalkan seperti, sekolahnya sedikit lebih baik daripada dia, dan dapat menceritakan lelucon. Dia harus memahaminya sehingga mereka memiliki sesuatu untuk dibicarakan. Tapi dia tidak bisa menipu pada dirinya, karena itu akan menjadi sebuah impian. Ketika Jae Ha bertanya mengapa ia bergabung dengan WOC, Hang Ah mengungkapkan bahwa partai komunis telah setuju untuk membantu prospek pernikahannya. Jae Ha tertarik dan bertanya apa sebenarnya yang akan mereka bantu untuknya? Hang Ah malu-malu mengatakan mereka akan membantunya untuk menemukan pria yang tepat. 

Hang Ah bertanya mengapa pria seperti itu? Dia mungkin seorang prajurit, tetapi dia memiliki kualitas menarik. Namun ketika orang melihatnya, mereka hanya berpikir dia bisa diandalkan dan kuat. Mereka ingin dia menjadi saudara mereka yang lebih muda atau anak mereka. Apakah yang salah dengan dirinya? Jae-ha meminta pada Hang Ah untuk duduk di sampingnya. Hang-ah pun menurutinya, Jae-ha mengatakan bahwa orang-orang perlu memerikasa mata mereka. Kim Hang Ah adalah wanita yang sangat menarik, lucu dan seksi. 

Hang-ah cepat bangkit dan mengucapkan terima kasih sudah membantunya mendapatkan kepercayaan dirinya kembali. Dengan gugup ia meminta mereka membersihkan diri sehingga mereka dapat tidur bersama ….. Ahahaha. Jae Ha pergi untuk mencuci, tapi berhenti sejenak untuk menatap Hang  Ah sebelum berjalan ke kamar mandi, yang membuat dia bahkan lebih gugup. 

Pesta berlangsung untuk memperkenalkan John Mayer, presiden kedua Society M. Bong Goo diperkenalkan tapi dia tidak mengenakan celana. Dia melanjutkan untuk menyulap celana, dan terdengarlah tepuk tangan dan sorak-sorai para tamu. Dia mengumumkan bahwa MEREKA adalah pemimpin nyata dunia ini. Dengan 136 perusahaan mereka di seluruh dunia, negara-negara yang berpura-pura ingin perdamaian dunia harus mendengarkan mereka. 

Bong Goo melakukan beberapa trik sulap, seperti membayangkan burung merpati dari dalam buku. Trik sulap sebenarnya adalah salah satu yang melibatkan peti mati melayang. Ia menempatkan satu tamu di dalam, dan ditutup, peti mati penuh dengan pisau. Satu anak kecil berbicara keras tentang rahasia tentang salah satu trik Bong Goo, sehingga Bong Goo menunjukkan bahwa ayah anak itu menjadi peserta penonton. Caranya berjalan dengan baik dan orang itu tidak ditikam sampai mati. Sebaliknya dia telah dibawa pergi, dan terus disiksa oleh wanita pembunuh suruhan Bong-goo yang sudah membunuh ayahnya.


Hang  Ah bersembunyi di tempat tidur berusaha untuk tidak mengintip Jae Ha, yang berjalan keluar dari kamar mandi. Dia  melihat kakinya dan bertanya apakah Jae-ha membuka baju, tapi ternyata Jae-ha hanya mengeringkan kakinya. Dia gugup meletakkan kembali di tempat tidur. Jae Ha duduk di tempat tidurnya dan mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir, ia tidak mungkin bisa mengambil keuntungan dari dia. Dia menepuk bahunya dan mengatakan kepadanya untuk tidur.

Ketika dia berbalik, Jae-ah meraih pergelangan tangannya. Jae Ha memberitahu Hang  Ah alasan dia tidak punya pacar karena dia terlalu kuat. Kadang-kadang dia perlu hanya menerima dan menerima. 

Jae Ha menepuk Hang Ah untuk membantunya tidur. Perlahan tangannya pindah ke telinganya saat ia menyentuh rambutnya. Jae Ha membungkuk dan mencium leher Hang-ah.

Jae Ha berjalan dengan mengunyah donat. Hang Ah bertanya apakah sesuatu terjadi kemarin? Jae Ha bertanya apa yang bisa terjadi, dia hanya pergi tidur. Hang Ah bertanya lagi apakah itu, apa yang terjadi? Jae Ha bilang ya, dan bertanya apakah dia berharap sesuatu yang lain terjadi. Hang Ah berjalan ke kamar mandi sementara Jae Ha memiliki kilatan jahat di matanya jelas menunjukkan bahwa ada lebih dari apa yang dia bilang.


Ketika anggota tim lain melihat Hang Ah, mereka menggodanya karena begitu cantik hari ini. Semua orang kemudian menawarkan untuk menjebaknya pada tanggal atau bertanya apa tipe pria yang disukainya. Hang Ah akhirnya menyadari apa yang terjadi dan pergi untuk mencari Jae Ha, menanyakan apakah dia menyebarkan ceritanya? Jae Ha tersenyum dan membenarkan dia yang melakukan. Karena ia ingin menikah jadi dia melakukan nya agar sekarang semua orang bisa membantunya menemukan seorang pria. Jae Ha mengolok-olok Hang Ah, menanyakan apakah dia mengatakan kepada komandannya bahwa dia sangat membutuhkan seorang pria dan ingin bergabung WOC untuk mendapatkan seseorang. Hang-ah jelas sangat kesal pada Jae Ha.

Jae Ha mengancam untuk memberitahu semua orang kecuali Hang Ah melakukan apa yang ia minta. Ketika Hang Ah pergi untuk mencari kotak jarumnya, Jae Ha menunjukkan padanya bahwa dia sekarang punya kotak, yang ia temukan tadi malam setelah Hang Ah pergi tidur. Hang-ah dibuatnya sangat kesal. Jae Ha bertanya mengapa Hang-ah menjulurkan lidah pagi ini, apa Hang-ah bermimpi kalau ia menciumnya? Hang Ah tidak mengatakan apa-apa. Jae-ha terus mengolok-oloknya, menanyakan apa jenis ciuman itu. Apakah ada lidah? 

Jae-ha pun berkata sayang sekali dia tidak memiliki reaksi padanya. Jika Hang Ah mengenakan rok dan bertindak seksi, ia tetap tidak akan terpengaruh olehnya. Hang Ah hampir tidak dapat membendung air matanya, tapi Jae Ha terus mengoloknya. Jae-ha  mengambil tangannya, mengatakan bahwa itu baik untuk mengemudi tank dan menembak. Tapi tidak untuk pernikahan karena dia …. bukan seorang wanita. Hang Ah akhirnya menangis, air matanya turun.

Source :my-allaboutdrama

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: